Mendikbud Serukan Utamakan Kejujuran dalam Pelaksanaan UN

Posted on: 4 April 2017

Ujian Nasional (UN) pada jenjang Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) berlangsung serentak pada Senin s.d. Kamis (3-6/3/2017). Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengimbau kepada semua pihak untuk mengutamakan kejujuran.

“Hari Senin besok sudah dimulai penyelenggaraan UN untuk jenjang SMK, saya imbau sekolah jauhkan praktek kecurangan dan utamakan kejujuran dalam penyelenggaraannya,” tegas Mendikbud saat bersilaturahmi dengan para pendidik dan tenaga kependidikan, di Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Provinsi Sulawesi Tenggara, Sabtu (01/04/2017).

Pada kesempatan ini, Mendikbud memberikan apresiasi kepada Provinsi Sulawesi Tenggara yang telah menyelenggarakan Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN) dengan baik dan berintegritas.

“Alhamdullilah kita telah menyelenggarakan USBN. Saya tidak mendapatkan laporan pelanggaran di Provinsi Sulawesi Tenggara dalam pelaksanaan USBN, ini perlu kita apresiasi dan dapat dipertahankan dalam pelaksanaan UN,” tutur Mendikbud.

Mendikbud berharap, dengan diselenggarakannya UN yang bersih dan berintegritas dapat menanamkan karakter baik kepada para siswa. “Guru dapat memberikan contoh yang baik kepada para siswa, dan jangan berikan contekan apapun kepada para siswa dalam penyelenggaraan ujian. Kita berharap penyelenggaraan UN tahun ini dapat lebih baik dari tahun lalu, dan marilah kita bangun Indonesia menjadi lebih bersih jauh dari praktek kecurangan,” pesan Mendikbud.

Pelaksanaan hari pertama UN Jenjang SMK, Mendikbud akan melakukan peninjauan ke Kabupaten Wakatobi, Provinsi Sulawesi Tenggara. Pelaksanaan UN SMK di Kabupaten tersebut diikuti oleh 146 siswa dari 4 SMK, yang tersebar di empat pulau, yakni Pulau Wangiwangi, Pulau Kaledupa, Pulau Tomia, dan Pulau Binangko.

Penyelenggaraan UN di Kabupaten Wakatobi 100 persen masih berbasis kertas dan pensil (UNKP), dan secara keseluruhan diikuti 4.485 peserta dari 86 satuan pendidikan, baik dari jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP), Sekolah Menengah Atas (SMA), dan SMK. pada jenjang SMP diikuti 2141 siswa dari 25 satuan pendidikan. Sedangkan pada jenjang SMA diikuti 1.766 siswa dari 25 satuan pendidikan. Sementara itu, untuk pendidikan non formal, UN tahun ini diikuti 432 siswa dari 5 satuan pendidikan non formal.

Penyelenggaraan UN tahun 2017 di Provinsi Sulawesi Tenggara akan diikuti oleh 95.813 peserta, dan 1.647 satuan pendidian jenjang pendidikan SMP dan SMA/SMK. Dalam pelaksanaannya, 11.135 peserta UN dan 54 satuan pendidikan melaksanakan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK). Selanjutnya untuk pelaksanaan UNKP diikuti oleh 84.678 peserta dan 1.593 satuan pendidikan. Naskah UNKP telah tiba di masing-masing kabupaten/kota ada tanggal 27 Maret 2017.

Versi cetak


Berita Terkait


« Oct 2017 »
Minggu
Senin
Selasa
Rabu
Kamis
Jumat
Sabtu
1 2 3 4 5 6 7
8 9 10 11 12 13 14
15 16 17 18 19 20 21
22 23 24 25 26 27 28
29 30 31 1 2 3 4
5 6 7 8 9 10 11


Layanan online manakah menurut anda yang perlu kami kembangkan ke depan?

 




Visitors :556 Visitor
Hits :10019 hits
Month :62 Users
Today : 13 Users
Online : 1 Users

Hubungi Kami

Jl. Jend Soeharto, Hambala, Kota Waingapu, Kabupaten Sumba Timur, Telp. 02144018

Testimonials

  • Tes

    tes@gmail.com

    kupang

    Pada 12-Oct-2017


    tambahkan informasi pada website

Prestasi

Link Terkait